Melayu Itu Bangsaku

Melayu itu bangsaku
Bangsa yang maju jika bersatu
Bangsa yang mulia jika bertaqwa
Bangsa yang hebat jika di dada ilmu penuh tersemat
Bangsa yang malu biar bertempat
Bangsa yang tidak patut merempat di bumi penuh nikmat

Melayu itu bangsaku
Penuh sopan penuh beradab
Islam dipelihara dijunjung digenggam erat
Hormat Raja Sultan berdaulat
Mencari dunia utamakan akhirat
Mengharap rezeki halal dan berkat

Melayu itu bangsaku
Bila bicara tidak melulu
Bila berhujah tak mudah keliru
Bila bersengketa segera menyatu
Kiambang bertaut setelah biduk berlalu

Melayu itu bangsaku
Usah biar hidup diperalat
Yakin dirimu mampu dan kuat
Memimpin diri juga masyarakat
Kobarkan azam kuatkan tekad
Moga Allah jayakan matlamat.

Abu Aslam
14 Oktober 2019
Bandar Baru Bangi

Langit Kembali Biru

Langit kembali biru
Jerebu telah berlalu
Syukur kepada Allah Yang Satu
Hadirkan bayu meniup jerebu yang membelenggu

Langit kembali biru
Rasa tenang di kalbu
Melihat indahnya alam ciptaanMu
Menyedut udara yang bersih selalu
Tak mampu ku hitung banyaknya nikmatMu

Langit kembali biru
Hilang rasa rindu
Pada kehijauan pepohon dan bebunga mekar bermadu
Hilang rasa buntu
Tidak lagi termangu di balik pintu
Tidak lagi resah menunggu menghitung waktu
Bilakah jerebu kan pergi dan tak lagi bertamu

Abu Aslam
24 Muharram 1441H
24 September 2019

Tahun Baru Azam Pun Baru

Tahun baru azam pun baru
Ambil yang jernih biarkan yang keruh berlalu
Usah lagu termangu dan lesu
Usah lagi kecewa dan buntu
Tetapkan arah tuju
Rancang strategi baru
Atur langkah yang padu
Usaha tanpa penat dan jemu
Berdoa kepada Allah selalu
Tawakkal setelah itu
Moga kejayaan bersamamu
Di dunia yang kamu sering tertipu
Juga di akhirat destinasi sebenar yang dituju

Abu Aslam
Bandar Baru Bangi
22 Muharram 1441H

Bila Semakin Tua

Bila semakin tua

Masa untuk bersara dari bekerja
Masa untuk berehat buat sementara
Masa untuk lebihkan ibadah kepada Yang Esa
Masa untuk menambah pahala dan mengurangkan dosa
Masa untuk membanyakkan puasa menambah taqwa

Bila semakin tua

Anak-anak sudah berkeluarga
Kembali tinggal berdua
bersama isteri tercinta
Kesunyian mula terasa

Bila semakin tua

Kekalkan kesihatan kita
Bersenam selalu secara berkala
Agar kesihatan sentiasa terjaga
Mudah bergerak ke sini sana
Tanpa bantuan sesiapa

Bila semakin tua

Banyakkan masa bersunyi bersama Yang Esa
Menadah doa, bermunajat mohon keampunan kepadaNya
Agar nanti bila kembali ke alam sana
Dijemput dalam bahagia.. dalam redha Allah Taala
Singgah sementara di barzah pastinya
Sebelum dihisab dan akhirnya moga menuju ke Syurga.

Kembali ke kampung asal nenek moyang kita..Adam dan Hawa.

 

Abu Aslam
Cyberjaya

18.9.2019
18.1.1441

Jerebu Oh Jerebu

Jerebu oh jerebu

Kau tiba lagi tanpa jemu
Alam seperti berasap kelabu
Tidak terlihat langit yang biru
Pandangan jadi terhad selalu
Cuti sekolah terpaksa diberitahu
Saat bacaanmu melebihi 200 IPU

Jerebu oh jerebu

Bagaikan asap namun tidak berbau
Menyesakkan nafas aku dan kamu
Mengapa kau masih bertamu
Saban tahun menjadi isu
Semoga kau cepat berlalu

Jerebu oh jerebu

Apakah sudah buntu
Di meja rundingan terasa kelu?
Aku kata kamu
Kamu kata aku
Saling menuding namun masalah tetap berlaku
Sudahnya hanya sabar yang mampu
menunggu terus menunggu

Jerebu oh jerebu

Bila manusia pentingkan nafsu
Tamak haloba sudahlah tentu
Hutan dibakar mudahlah kerjamu
Alam sekitar bukan lagi nombor satu
Yang penting kaya yang dituju

Abu Aslam
Cyberjaya
17.9.2019
17.1.1441

Selamat Tahun Baru Hijriah

Selamat Tahun Baru Hijriah
Moga dapat mencontohi rasulullah
Serta para sahabat dan khalifah
Cekal mendokong risalah
Teguh mempertahankan aqidah
Demi Allah dan ummah

Moga tidak lagi berpecah
dikerumuni musuh dari segala arah
lalu menjadi lemah
akhirnya payah
membangunkan ummah
agar kembali gagah
menongkah segala mehnah
memimpin dunia yang makin resah
dicatur musyrikin laknatullah

Moga tidak mudah berkeluh kesah
Bila dilanda musibah
sentiasa tabah
sentiasa pasrah
bingkas bangun setelah rebah
menuju cita yang belum sudah

Moga dapat mengeratkan ukhuwwah
Sesama yang kuat dan yang lemah
Sesama yang susah dan yang mewah
Tidak seperti buih yang mudah memecah
Tika ombak menghempas pantai nan indah

Moga bisa mengekang nafsu ammaarah
Meningkat kepada lawwaamah dan mulhimah
diseru bersama nafsu mutmainnah
tika bertemu Allah
penuh nikmat ..
di dalam Jannah

Abu Aslam
Putrajaya

4 Muharram 1428 Hijriah

Merdekakah kita di bumi tercinta

Merdekakah kita di bumi tercinta
Jika rasuah itu perkara biasa
pemimpin terus menyalahguna kuasa
amanah diberi tidak dikota
fitnah menfitnah perkara biasa                                                                                   harta dan pangkat buruan utama

Merdekakah kita di bumi tercinta
antara kaum saling tidak percaya
sekolah berbagai aliran bahasa
semua ingin menjadi juara
sedarkah mereka negara ini Malaysia
bukan India mahupun China

Merdekakah kita di bumi tercinta
masih ada rakyat jelata
hidup merempat di sini sana
peluang kerja entah ke mana
dibolot semua oleh mereka
rakyat asing berbagai negara

Merdekakah kita di bumi tercinta
sampah dibuang merata-merata
kelihatan kotor di mana mana
longkang tersumbat dibiar sahaja
berbau busuk mengganggu suasana
sungai tercemar bekalan air tiada

Merdekakah kita di bumi tercinta
zina dan dadah terus berleluasa
bayi dibuang tanpa rasa berdosa
dadah memusnah merosak bangsa
hidup punah derita merana

Merdekakah kita di bumi tercinta
Sekadar mengibar bendera
melaung merdeka merdeka merdeka

Merdeka di bumi tercinta

Ilmu iman taqwa agenda utama

Perlembagaan dihormati semua warga

Negara terjaga rakyat terbela

Bersatu teguh menuju cita

Sayangi Malaysiaku maju aman sejahtera

Abu Aslam
13 Ogos 2019

Jawi Oh Jawi Ayuh Kita Cintai

Jawi oh jawi
kini kau diperkatakan kembali
setelah lama menyepi
dalam duniamu sendiri

Jawi oh jawi
kau masih digunakan lagi
Oleh pelajar dan guru
untuk mata pelajaran tertentu
tapi bagaimana kedudukanmu
di persada negara tanahairku

Jawi oh jawi
Dulu pernah ku buktikan cintaku padamu
Ku langgan akhbar jawi                                                                                                namun akhbar itu sudah tiada kini                                                                            untuk ku amati hari demi hari

Jawi oh jawi
Dulu juga ku pernah baca tulisan dan aksaramu
saat menyampaikan khutbah
di atas mimbar yang mulia dan indah
saat itu terasa megah
kerana bisa memartabatkanmu

Jawi oh jawi
telah lama ku tinggalkanmu
namun hari ini ku rasa pilu
saat kau dibenci oleh mereka itu
yang bergelar warga tanahair ini
takut pada bayang-bayang sendiri

Jawi oh jawi
ku berseru pada diri ini
juga warga tanahair tercinta
mari kita cintai jawi kembali
gunakan dalam hidup sehari hari
di dada akhbar, khutbah dan tv
sebelum jawi terus dilupai dan dibenci
hilang dan larut ditelan mimpi dan realiti

Abu Aslam
Cyberjaya 7 Ogos 2019.

Aku Ingin Melihat Malaysia Baru

Aku ingin melihat negaraku maju
di bawah pemerintah baru
punya arah tuju
punya matlamat yang jitu
menuju cita yang satu

Aku ingin melihat rakyat negaraku
warna kulitnya berbeza tapi bersatu
bantu membantu agar tidak buntu
menempuh hidup di negara maju

Aku ingin melihat rakyat negara tercinta
akhlaknya mulia
tutur bicara tersusun nada
hormat pada yang tua
sayang pada yang muda
pakaiannya tidak sendat di sini sana
tidak terdedah dan terbuka
hingga mengundang dosa dan zina

Aku ingin melihat rakyat negaraku
cinta pada ilmu akhirat dan dunia
majlis ilmu menjadi agenda
bukan pesta yang tidak terkira
bila senja mula menjelma

Aku ingin melihat pemimpin negara
memimpin rakyat ke arah sejahtera
adil dan saksama
segala tindakan telus dan terbuka
pangkat dan harta bukanlah utama
kepentingan rakyat terus terbela
kerana amanah itu akan ditanya
di dunia dan akhirat sana.

Abu Aslam
Putrajaya
17 Mac 2008

Moga Hijrah Ini Barakah

Aku akan berhijrah
Ke satu daerah
Kerana di sini terasa payah
Walaupun ku cuba menongkah
Badai dan angin yang penuh gelisah
Harapan di sini terasa punah

Moga di sana nanti
Aku bisa melihat sirna yang cerah
Bisa membuang segala gundah
Mengutip mutiara ilmu dan pengalaman
penuh tabah penuh hikmah

Moga di daerah itu
Aku bisa membuka lembaran baru
Dalam mencari arah tuju
Menuju puncak jaya
Di alam rimba kerjaya

Lebih sedekad telah kuredah
Lebih sedekad lagi
Harus ku tempuhi
Sebelum aku bisa bersara
Jika ada usia..

Ku pohon padaMu Ya Allah
Kurniakan aku cahaya hikmah
Buat menjadi penyuluh
Berikan aku obor semangat
untuk kembali menanam tekad
dalam baki kembara
di alam yang fana

Ku berdoa padaMu Ya Allah
Moga Hijrah ini Barakah

Abu Aslam
Putrajaya
31 Mac 2009

(Puisi ini adalah Arkib 2009 – Sempena penghijrahan saya di alam pekerjaan setelah 14 tahun bekerja di Loji Air Sg Semenyih)