Secangkir kopi, kelapa dan ubi

Secangkir kopi, kelapa dan ubi
Inilah makanan tradisi
Juadah enak masih bisa dinikmati
Syukur kepada Allah Maha Terpuji

Secangkir kopi, kelapa dan ubi
Waktu di kampung masih ku ingati
Sarapan pagi atau di petang hari
Hidangan oleh bonda yang dikasihi

Secangkir kopi, kelapa dan ubi
Saling lengkap melengkapi
Hidangan oleh isteri yang ku cintai
Terasa puas di hati
Rezeki dari ilahi

Abu Aslam
Teratak Amnazia
Bandar Baru Bangi
29.9.2019
29.1.1441

Jawi Oh Jawi Ayuh Kita Cintai

Jawi oh jawi
kini kau diperkatakan kembali
setelah lama menyepi
dalam duniamu sendiri

Jawi oh jawi
kau masih digunakan lagi
Oleh pelajar dan guru
untuk mata pelajaran tertentu
tapi bagaimana kedudukanmu
di persada negara tanahairku

Jawi oh jawi
Dulu pernah ku buktikan cintaku padamu
Ku langgan akhbar jawi                                                                                                namun akhbar itu sudah tiada kini                                                                            untuk ku amati hari demi hari

Jawi oh jawi
Dulu juga ku pernah baca tulisan dan aksaramu
saat menyampaikan khutbah
di atas mimbar yang mulia dan indah
saat itu terasa megah
kerana bisa memartabatkanmu

Jawi oh jawi
telah lama ku tinggalkanmu
namun hari ini ku rasa pilu
saat kau dibenci oleh mereka itu
yang bergelar warga tanahair ini
takut pada bayang-bayang sendiri

Jawi oh jawi
ku berseru pada diri ini
juga warga tanahair tercinta
mari kita cintai jawi kembali
gunakan dalam hidup sehari hari
di dada akhbar, khutbah dan tv
sebelum jawi terus dilupai dan dibenci
hilang dan larut ditelan mimpi dan realiti

Abu Aslam
Cyberjaya 7 Ogos 2019.

Kehidupan dan Kematian – Moga Panjang Umur Dalam Kebaikan

Semalam 14 Januari 2009 umurku bertambah setahun lagi. Dari 38 tahun kini sudah meningkat kepada 39 tahun Masihi. Diam tak diam sudah hampir umurku kepada 40 tahun (jika mengikut kiraan tahun Hijriah dah masuk 40 tahun). Umur yang sering dikaitkan dengan perubahan besar dalam hidup atau istilah bahasa Inggeris ‘Life begin at fourty’.

Setinggi kesyukuran ku lafazkan kehadrat Allah Taala atas kurniaan nikmat umur yang menjadi modal utama dalam hidup di dunia yang sementara ini.

Semoga Allah terus memanjangkan usiaku hingga suatu masa di mana anak-anakku dapat berdikari dalam hidup mereka. Beberapa orang sahabat seusiaku telah pergi dahulu meninggalkan dunia yang fana. Ada yang meninggalkan anak yang masih kecil yang masih memerlukan belaian mesra ibu dan bapa. Terbaru ialah sahabat seperjuangan semasa di UKM, Halim Hafez Toha telah kembali ke rahmatullah pada akhir Disember 2008 setelah mengalami kanser usus beberapa tahun. Semoga Allah mencucuri rahmatNya ke atas ruh almarhum Abang Halim Hafez.

Firman Allah :

Katakanlah : ” Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. Ayat 8 Surah Al Jumuah

Ku memohon kepada Allah agar diberi petunjuk dan hidayahNya dalam menempuh hidup yang penuh mencabar terutama di alam kerjaya yang semakin suram. Di kala sahabat-sahabat seusiaku telah berjaya dengan pangkat dan kemewahan aku masih di takuk lama sebagai eksekutif biasa dan hidup secara sederhana ibarat ‘kais pagi makan pagi kais petang makan petang’. Semoga Allah memberi kekuatan kepadaku untuk terus berusaha dan tidak mudah putus asa untuk terus mengejar dunia dalam redhaNya.

Moga Allah Yang Maha Berkuasa turut memberi petunjuk, kekuatan dan pertolonganNya untuk aku terus istiqamah di jalanNya dalam mempersiapkan bekalan menuju hari akhirat yang kekal selama-lamanya.

(Tulisan ini adalah arkib 2009)